Antisipasi Laju Inflasi Natuna, TPID Rapat Koordinasi

0
553

Natuna – Sebagai daerah yang terdiri dari pulau-pulau, kabupaten natuna tidak pernah lepas dari permasalahan seperti mininnya alat transportasi antar pulau. Akibatnya tingkat inflasi di Natuna sangat tinggi.

Hal ini di sampaikan Khaidir SE. Kabag Ekonomi Kabupaten Natuna, dalam laporannya mengenai kegiatan Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) tahun 2017, dalam rapat koordinasi Tim Pengendalian Inflasi Daerah di ruang rapat kantor Bupati Natuna belum lama ini.

Rapat Koordinasi TPID tersebut, di pimpin dan dibuka langsung oleh Sekda Natuna Wan Siswandi S.sos dan di lanjutkan dengan berbagai agenda rapat, dengan mendengar pendapat dari tim serta dua narasumber, Gusti Raizal Eka Putra Kepala Bank Indonesia perwakilan Bank Riau Kepri dan Herry Andrianto SE. MM, Kepala Biro Andministrasi Setda Provinsi Kepri.

Dalam sambutanya, Wan Siswandi juga memaparkan beberapa faktor lain penyebab inflasi di Natuna, seperti belum terpenuhinya transportasi secara maksimal.

“Contohnya seperti ongkos pesawat dari Natuna-Batam mencapai Rp1 juta lebih, jauh lebih mahal ongkos pesawat batam – jakarta yang jarak tempuhnya lebih jauh, nah ini juga termasuk faktor penyebab tingginya inflasi,” terang Wan Siswandi

Harapan Wan siswandi selaku Sekda Kab Natuna , dengan terpenuhinya sarana transportasi yang tengah diupayakan oleh Pemerintah Daerah, diharapkan dapat menekan laju inflasi di Natuna.

Dalam rapat Tim Pemgendalian Inflasi Daerah yang dilaksanakan diruang rapat kantor bupati tersebut, Desi Anggraeni perwakilan dari Distribusi BPS juga menerangkan, inflasi juga terjadi pada waktu-waktu tertentu.

“Ada beberapa kategori inflasi, yaitu inflasi ringan, sedang, dan berat, untuk natuna sendiri tingkat inflasinya masih dalam kategori ringan dan terjadi pada masa tertentu,” jelas Desi.

Inflasi yang terjadi dalam waktu tertentu seperti  menyambut hari besar keagamaan, dan ketika musim angin. Karena pada waktu tersebut tekadang harga sembako dan barang lainya menjadi naik, di karenakan terbatasnya stok barang.(H/Nizar)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here