Taliban Umumkan Jaminan Hidup, Masyarakat Afghanistan Ambil Langkah Kabur

0
105
Foto : Masyarakat Afghanistan yang ingin melarikan diri berkumpul di depan bandara di Kabul. (foto : nytimes)

Independennews.com Afghanistan | Pasukan AS memulihkan ketertiban di bandara Kabul paska warga Afghanistan mengerumuni landasan pacu karena panik untuk melarikan diri. Hasil Kongres Demokrat berjanji menyelidiki penarikan pasukan AS disaat situasi sedang tak menentu.

Seperti dilansir nytimes.com, disaat ekanan meningkat kepada pemerintahan Biden, untuk berbuat banyak mengevakuasi ribuan sekutu Afghanistan yang mengkhawatirkan hidup mereka, Taliban justru pada hari Selasa berusaha menampilkan diri mereka kepada dunia sebagai pelayan Afghanistan yang bertanggung jawab.

Tetapi dengan pemerintahan Biden dan Taliban berjanji untuk menawarkan perlindungan, bagi jutaan orang Afghanistan, masa depan hanya dijanjikan namun lebih banyak ketidakpastian.

Sementara militer AS pada Selasa terus melakukan memulihkan ketertiban di bandara internasional Kabul, tidak jelas apakah warga Afghanistan bisa sampai di sana.

Terlepas dari jaminan perjalanan yang aman, Taliban tidak hanya dikenal beroperasi dengan brutal, tetapi juga memiliki sejarah suram dalam mengelola negara besar yang sebagian besar bergantung pada bantuan asing.

Para pemimpin kelompok itu turun ke Twitter, muncul di jaringan kabel internasional dan mengadakan konferensi pers-semua untuk memberikan jaminan bahwa mereka tidak akan terlibat dalam pembalasan sistemik dan untuk menawarkan jaminan yang tidak jelas kepada perempuan.

“Beri kami waktu,” kata seorang juru bicara pada konferensi pers, di Kabul.

Pada hari Selasa, ketua Komisi Militer Taliban, Mullah Yaqoub, mengulangi perintah bahwa para pejuang di Kabul tidak boleh memasuki rumah orang atau menyita properti.

“Tidak ada yang diizinkan masuk ke rumah siapa pun, terutama di Kabul, tempat kami masuk baru-baru ini dan situasinya baru,” katanya.

Tapi dia menambahkan itu dengan peringatan, mengatakan bahwa Taliban akan mengumpulkan senjata dan properti pemerintah secara terorganisir dan bahwa penjarahan properti negara adalah pengkhianatan terhadap negara.

“Kalau ada yang tertangkap akan ditindak,” katanya.

Ada sinyal lain bahwa Taliban sekarang berusaha untuk beralih dari pemberontak ke otoritas hukum baru di negara itu.

Mullah Baradar, kepala kantor politik Taliban, tiba di kota selatan Kandahar pada hari Selasa, kembali ke Afghanistan untuk apa yang diyakini sebagai pertama kalinya dalam satu dekade.

Delegasi Taliban juga berada di Kabul pada hari Selasa untuk berdiskusi dengan para pemimpin politik untuk merundingkan pembentukan pemerintah sementara, menurut Maulvi Qalamuddin, mantan menteri Taliban yang berdamai dengan pemerintah Afghanistan sejak lama.

Delegasi yang dipimpin oleh Amir Khan Muttaqi, yang menjabat sebagai menteri pendidikan tinggi di pemerintahan Taliban sebelumnya, bertemu dengan dewan koordinasi yang dipimpin oleh mantan Presiden Hamid Karzai. Lebih banyak pemimpin senior Taliban dijadwalkan tiba di Kabul pada rabu kemaren dan kemungkinan besar akan mengumumkan pemerintahan baru.

“Mereka telah berada di kota itu selama tiga hari terakhir, dan jika Taliban menginginkan pemerintahan sepihak, mereka pasti sudah mendeklarasikan Imarah Islam Afghanistan kemarin di istana presiden,” katanya. “Mereka akan mengumumkan kabinet mereka, Tapi tidak. Sebenarnya, mereka sedang menunggu ini. ”

Namun, ada juga tanda-tanda yang tidak menyenangkan bahwa janji-janji Taliban tidak sesuai dengan situasi di lapangan.

Pejuang Taliban menyebar di jalan-jalan Kabul, ibu kota, mengendarai sepeda motor dan mengendarai kendaraan polisi dan Humvee yang telah disita dari pasukan keamanan pemerintah. Pejuang bersenjata menduduki Parlemen, dan beberapa mengunjungi rumah pejabat pemerintah, menyita harta benda dan kendaraan, sementara yang lain menunjukkan pengaturan lalu lintas

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, António Guterres, mengatakan pada hari senin pekan ini, bahwa organisasinya “menerima laporan mengerikan tentang pembatasan berat pada hak asasi manusia” di seluruh negeri.

“Saya sangat prihatin dengan laporan pelanggaran hak asasi manusia yang meningkat terhadap perempuan dan anak perempuan Afghanistan,” katanya pada pertemuan darurat Dewan Keamanan.

Di beberapa daerah Afghanistan, perempuan telah diberitahu untuk tidak meninggalkan rumah tanpa ditemani oleh kerabat laki-laki, dan sekolah-sekolah perempuan telah ditutup.

Organisasi anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa, UNICEF, mengatakan bahwa Taliban telah menunjuk koordinator di berbagai bagian negara itu untuk bertindak sebagai titik kontak bagi kelompok-kelompok kemanusiaan. Perwakilan UNICEF bertemu dengan seorang komisaris kesehatan di Herat pada hari Senin dan mengatakan dia telah meminta agar karyawan wanita dari departemen kesehatan kembali bekerja.

Namun badan tersebut melaporkan mendapatkan pesan yang beragam tentang pendidikan untuk anak perempuan: Di beberapa daerah, otoritas Taliban setempat mengatakan mereka sedang menunggu bimbingan dari para pemimpin, dan di daerah lain mereka mengatakan mereka ingin sekolah untuk anak perempuan dan anak laki-laki berdiri dan berjalan.

“Kami sangat optimis untuk bergerak maju,” Mustapha Ben Messaoud, kepala operasi UNICEF di Kabul, mengatakan melalui tautan video.

Runtuhnya pemerintah Afghanistan telah membuat Taliban mengendalikan tidak hanya keamanan, tetapi juga layanan dasar di negara yang sudah menghadapi kekeringan yang telah menyebabkan sepertiga dari 38 juta penduduknya dalam bahaya kehabisan makanan. (Sumber : nytimes)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here