Moskow tidak ingin Kurdi menjadi kuat atau terlalu lemah

0
557
pasukan Kurdi terlihat di distrik Sheikh Maqsud pusat di Aleppo, Suriah utara (foto :aranews)

Qamishli-pejabat Rusia mengatakan Kurdi harus tetap menjadi bagian dari pembicaraan Suriah, meskipun hubungan antara Rusia dan Turki baru pemulihan.

Moskow baru-baru ini memainkan peran dalam mengakhiri 7 hari bentrokan antara rezim Suriah dan Kurdi di kota Hasakah timur laut.

Selanjutnya, Rusia memulihkan hubungan dengan Turki dan tidak menentang intervensi Turki di Jarabulus setelah pembicaraan di Suriah.

Intervensi Turki kemungkinan besar dikoordinasikan oleh Turki dengan Iran, Rusia dan Suriah.

Sementara di masa lalu Turki menahan diri dari intervensi militer di Suriah, takut respon militer Rusia setelah menembak jatuh sebuah jet Rusia pada bulan November 2015, saat ini Turki memiliki tangan yang bebas di perbatasan.

Namun demikian, para pejabat Rusia senior, seperti Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov dan Duta Besar Rusia untuk PBB Vitaly Ivanovich Churn, telah menekankan bahwa Kurdi tetap harus dimasukkan dalam pembicaraan.

“Ternyata, perdamaian di Timur Tengah tidak mungkin tanpa mempertimbangkan sikap Kurdi. Kampanye ilegal saat ini militer Turkin di Suriah utara dengan dalih memerangi terorisme ditujukan ke Kurdi, “Wakil Ketua Parlemen Rusia Sergei Zheleznyak dikutip oleh outlet media Rusia Sputnik Kamis lalu.

“Saya yakin orang-orang Kurdi harus memiliki representasi penuh dalam proses tersebut, harus tetap merupakan bagian integral dari negara Suriah,” kata Lavrov pada hari Sabtu setelah mendiskusikan solusi untuk krisis Suriah dengan rekan Amerika-nya, Menteri Luar Negeri AS John Kerry.

Seperti dikutip dari aranews, Timur Akhmetov, Analis Riset dengan fokus khusus pada Timur Tengah dan politik Turki, mengatakan bahwa Rusia tidak ingin orang-orang Kurdi menjadi terlalu kuat atau terlalu lemah.

“Tampaknya bahwa Rusia memiliki dilema: di satu sisi, ia tidak ingin berbenturan dengan Turki lagi atas Kurdi, di sisi lain – Rusia merasa perlu untuk terus mengatakan formula” Kurdi juga harus berpartisipasi dalam pembicaraan ” , “kata Akhmetov.

“Laporan keuangan tersebut adalah retorika biasa; itu selalu diperlukan untuk melihat apakah kata-kata sesuai dengan perbuatan. Saya pikir sekarang Rusia tidak akan keberatan bahwa posisi Kurdi menjadi sedikit lemah oleh Turki, tapi tidak sejauh yang akan membuat orang-orang Kurdi tidak efektif terhadap kelompok-kelompok oposisi di Suriah. Singkatnya, Rusia tidak ingin melihat orang-orang Kurdi terlalu lemah dan terlalu kuat, “katanya.

“Saya pikir sekarang Kurdi memiliki kesan bahwa Rusia adalah memberikan ke ambisi Turki vis-a-vis Kurdi, sehingga Rusia perlu sekarang untuk mengirim pesan positif Kurdi, menandakan bahwa masih ingin bekerja sama dengan Kurdi,” kata Akhmetov

Fabrice Balanche, seorang ahli Suriah dari Washington Institute For Kebijakan Timur Dekat, mengatakan bahwa Rusia mendukung ambisi Kurdi untuk menghubungkan kantong-kantong mereka [di Suriah utara], meskipun tanda-tanda sebelumnya bahwa Rusia juga mendukung Turki yang dipimpin Jarabulus operasi.

“Rezim Suriah wajib mengikuti Rusia. Putin ingin memungkinkan Kurdi untuk membuka koridor untuk Efrin dari Manbij. Sebuah koridor sempit, melindungi Aleppo dari serangan pemberontak dan mudah untuk menutup jika PYD [Kurdi Demokrat Union Party] tidak pintar dengan Putin, “kata Balanche

“Turki tahu batasnya yakni 15 km di dalam wilayah Suriah tidak lebih, setelah itu Rusia akan membayar tentara Turki dan pemberontak,” kata dia.(beritaara) editor: Niko

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.