Gubernur Kepri Nurdin Basirun Pastikan Wilayah Kepri 2020, 100 Persen Teraliri Listrik

0
420

Independenanews.com, Tanjungpinang — Gubernur Kepulauan Riau H. Nurdin Basirun menginginkan pembangunan infrastruktur listrik di Kepri dapat segera terpenuhi terutama masyarakat hinterland.

Demikuan disampaikan Gubernur Nurdin saat menjelaskan secara rinci pemetaan hintetland di Kepri yang harus segera di aliri listrik kepada pihak PLN secara langsung.

“Menyediakan pasokan listrik merupakan tugas yang wajib dipenuhi untuk masyarakat ,” Ucap Gubernur dalam peresmian pembangkit listrik tenaga diesel (PLTD) Bukit Carok 17 Mega Watt dan penyerahan bantuan CSR PLN peduli di PLTU Tanjung Sebatak, Tanjungbalai, Kabupaten Karimun, Jum’at (2/3/18)

Orang nomor satu di Kepri ini memaparkan Road map pembangunan listrik pedesaan oleh PT. PLN (Persero) untuk Kabupaten Karimun tahun 2017-2019 meliputi pembangunan di 71 desa, dimana 60 desa telah teraliri dan 11 desa belum tersentuh.

Kata Nurdin bahwa targetkan pada tahun 2019 rasio desa berlistrik dapat mencapai 100% dan di tahun 2020 seluruh pulau 100% sudah menikmati listrik,” ujar Gubernur

Adapun Rencana pembangunan listrik pedesaan di Karimun tahun 2018 antara lain, Desa Degong, Desa Tebias, Desa Tanjung Hutan dan Tanjung Batu Kecil, Desa Semembang, Desa Tanjung Kilang serta Desa Sei Asam.

Kemudian Rencana pembangunan listrik pedesaan di Karimun tahun 2019 antara lain Desa Tulang, Desa Sanglar, Desa Selat Mie , Desa Buluh Patah, Desa Ngal, Desa Batu Limau

Untuk Batam, Gubernur meminta agar segera melakukan percepatan pembangunan infrastruktur ketenagalistrikan di Batam terutama wilayah usaha penyediaan tenaga listrik PT. PLN, antara lain Kelurahan Sembulang yang meliputi Dapur 6 (Kuala Buluh), Tanjung Manun, Sungai Buluh dan Breeding 1-5 (perternakan ayam).

Sementara untuk Kelurahan Sijantung kebutuhannya di  Sijantung Air Naga. Di Kelurahan Rempang Cate kebutuhan listrik di Kampung Kelingking juga diagendakan. Selain itu, Kelurahan Galang Baru, Kampung Air Langka, Kampung Baru dan Kampung Tanjung Cakang juga diinginkan dapat teraliri lisrik.

Tidak sampai disitu, Kepada Direktur Regional Sumatera PT. PLN (Persero) dan General Manager PT. PLN (Persero) wilayah Riau dan Kepri, Gubernur Nurdin meminta agar melakukan percepatan jam nyala operasional  listrik 24 jam di pulau-pulau. Karena saat ini di Pulau Kasu hanya menyala 14 jam. Di Pulau Abang dan Pulau Pecing saat ini menyala 7 jam. Di Pulau Karas Pulau Terong dan Pulau Pemping saat ini menyala 14 jam.

Sementara untuk  percepatan pembangunan ketenagalistrikan Tahun 2018 diagendakan di Desa Subang Mas, Desa Air Raja, Desa Bulang Lintang, Desa Temoyong, Desa Batu Legong, Desa Pantai Gelam dan Pulau Geranting

Semua penjelasan Gubernur tersebut direspon positif oleh Direktur Regional Sumatera PT. PLN (Persero) Wiluyo Kusdwiharto dengan mengatakan bahwa program strategis bersama pemerintah pusat adalah menjadikan pulau-pulau terdepan, desa dan daerah terluar agar teraliri listrik secara penuh.

“Kita akan terus berupaya membangun infrastruktr kelistrikan ini, program kami adalah terus menjahit listrik di pulau-pulau dengan tepat waktu, tepat mutu dan tepat biaya,” ujar Wiluyo.

Wiluyo sependapat dengan Gubernur dan juga merasa harus ikut turun tangan mengatasi masalah kelistrikan di pulau-pulau. Mereka sepakat jika nanti ingin meninjau langsung kepulau akan pergi bersama-sama untuk melihat secara langsung keadaan di lapangan. (Hms)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here