Peziarah Iran Penderita Serangan Jantung Akut Jalani Penyelamatan Nyawa di King Abdullah Medical City

0
82
Foto : Mohammad Reza Gholamreza Refatiani mendapatkan Perawatan di Medilcal King Abdullah (AN)

IndependenNews.com, MINA | Staf medis di King Abdullah Medical City (KAMC) di Mekah pada Minggu menyelamatkan nyawa jemaah haji yang menderita serangan jantung saat melakukan ritual haji.

Dilansir Arabnews.com, Senin (11/7/22), Peziarah itu diidentifikasi sebagai Mohammad Reza Gholamreza Refatani, kepala misi medis Iran yang menemani delegasi haji negara itu tahun ini, kata Kemerterian Arab dalam sebuah pernyataan yang dibawa oleh Saudi Press Agency.

Kasus Mohammad Reza Gholamreza Refatiani ditangani dengan cepat. (Depkes) Refatiani, 60 tahun, pertama kali dibawa ke RS Ajyad dengan keluhan nyeri dada. Dia kemudian dipindahkan ke KAMC sebagai kasus penyelamatan jiwa.

“Dokter melakukan prosedur kateterisasi pertama yang membuka arteri koroner kiri posterior, yang telah dilebarkan dan dipasang stent. Setelah dokter memperhatikan bahwa rasa sakit Refatiani berlanjut, dia menjalani operasi kateterisasi kedua untuk memperluas koroner anterior kiri, menghilangkan stenosis yang dideritanya, dan memasang stent menggunakan teknologi canggih terbaru yang diwakili oleh teknologi video untuk arteri koroner,”ujarnya dalam sebuah pernyataan

Dr. Mohammed Al-Ateen, konsultan ahli jantung yang menangani kasus ini, menunjukkan keefektifan sistem darurat yang ada untuk melayani peziarah, yang memungkinkan pemindahan cepat pasien ke rumah sakit setelah munculnya gejala serangan jantung parah.

Kasus Refatani ditangani dengan kecepatan tinggi, yang berkontribusi untuk menyelamatkan nyawa peziarah Iran, kata Al-Ateen.

Hingga Minggu, jaringan rumah sakit dan pusat kesehatan pemerintah di Makkah, Arafat, Muzdalifah, Mina, Jamarat dan Taif, telah memberikan layanan kesehatan kepada lebih dari 93.229 jamaah.

Dr. Mohammed Al-Ateen, konsultan ahli jantung yang menangani kasus ini, menunjukkan efektivitas sistem darurat yang ada untuk melayani jamaah.
Di antara layanan yang paling menonjol adalah 10 operasi jantung terbuka, 187 kateter jantung, 379 operasi dialisis, sepuluh operasi laparoskopi, dan lebih dari 250 operasi lainnya. Layanan juga telah disediakan dari jarak jauh kepada lebih dari 2.200 peziarah oleh Rumah Sakit Kesehatan Virtual kementerian.

Refatiani adalah jemaah haji terbaru yang berhasil menjalani prosedur kateterisasi jantung darurat di KAMC haji ini setelah menderita sakit dada yang parah.

Pada 2 Juli, spesialis jantung di KAMC berhasil merawat Hussain Qasmi Jalmrazy, yang mengeluhkan nyeri dada yang parah. Pasien dari Isfahan di Iran tengah dapat melanjutkan melakukan ritual haji setelah prosedur.

Medis KAMC juga menyelamatkan nyawa seorang peziarah Jerman dan seorang peziarah Suriah berusia 54 tahun, yang menderita serangan jantung pada 8 Juli.

Pada tanggal 7 Juli, Kementerian Kesehatan mengkonfirmasi bahwa tim medis KAMC telah menyelamatkan nyawa seorang peziarah Nigeria berusia tiga puluhan yang menderita palpitasi jantung yang parah dan penurunan tajam tekanan darah yang menyebabkan serangan jantung dalam kasus yang langka dan serius. diresusitasi oleh tim darurat setelah jantungnya berhenti berdetak, dan operasi dilakukan untuk segera mengobati kondisinya. Dia juga bisa melanjutkan dan menyelesaikan hajinya.

Pangeran Khalid Al-Faisal, gubernur Wilayah Makkah dan presiden Komite Haji Pusat, mengatakan tidak ada catatan kecelakaan, infeksi, atau wabah penyakit selama haji.

“Saya senang mengumumkan bahwa haji tahun ini telah berhasil di bidang keamanan, layanan, dan kesehatan,” kata Gubernur (red)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here