Gubernur Bengkulu Konon Disebut Berakhlak Mulia, Ridwan Mukti Terperangkap OTT KPK

0
1209

IndependenNews.com, Jakarta,-Gubernur Bengkulu Ridwan Mukti Terperangkap operasi tangkap tangan yang digelar Komisi Pemberantasan Korupsi, Selasa (20/6) siang. Saat ditangkap KPK, Ridwan sedang bersama istrinya dan tiga orang lain. Lembaga antirasuah itu menyita uang satu kardus.

Kabar ini jelas cukup mengejutkan mengingat Ridwan, selama menjabat kepala daerah, dikenal sebagai sosok yang sarat prestasi.

Ridwan berpengalaman sebagai birokrat. Sebelum menjadi Gubernur Bengkulu, Ridwan terlebih dulu menjabat sebagai Bupati Musi Rawas, Sumatera Selatan, periode 2005-2010 dan 2010-2015.

Selama dua periode memimpin Musi Rawas, Ridwan menyabet berbagai penghargaan. Pada tahun pertama, misalnya, Ridwan tercatat mendapat penghargaan Citra Pelayanan Prima dari Kementerian Aparatur Negara RI.

Ia juga pernah mendapat penghargaan Presiden RI untuk Peningkatan Produksi Beras Diatas 5% pada tahun 2008 dan 2009, serta penghargaan Meretas Daerah Tertinggal Award Kabupaten Musi Rawas (2008).

Pada 2007, Ridwan bahkan menyabet Penghargaan Akhlak Mulia. Tak diketahui lembaga yang memberikan penghargaan tersebut. Namun, penghargaan itu tercantum di situs wikipedia dan situs resmi Pemerintah Provinsi Bengkulu, bengkuluprov.go.id.

Berbagai penghargaan itu dibarengi oleh kinerja nyata. Sebuah media lokal setempat mencatat Ridwan sebagai bupati yang berhasil membangun 3.000 km ruas jalan atau jauh lebih panjang daripada jalan yang dibangun Gubernur Hindia Belanda Herman Willem Daendels pada abad 17.

Kemudian, Antara menyebut Ridwan sebagai sosok yang mampu mengubah daerahnya yang dulu miskin dan paling tertinggal di Sumatera Selatan, menjadi daerah maju. Selama dua periode kepemimpinannya di Musi Rawas, Ridwan mengurangi jumlah desa tertinggal dari 112 desa pada 2005 menjadi hanya 3 desa pada 2011.

Dari Musi Rawas, karier Ridwan melesat dengan menduduki kursi Gubernur Bengkulu. Ketua DPD Partai Golkar Bengkulu ini menjabat Gubernur Bengkulu sejak Januari 2016.

Belum banyak kerja yang dibuat Ridwan. Namun, dalam sebuah kesempatan 2016, Ridwan diketahui pernah mengundang KPK dalam sebuah acara mengenai tata kelola pemerintahan di Bengkulu.
Saut Situmorang yang saat itu menjabat Wakil Ketua KPK bahkan pernah berpesan kepada Ridwan untuk terus membangun Bengkulu tanpa korupsi.

Kini Ridwan diduga terjaring operasi tangkap tangan KPK. Semua prestasi dan penghargaan yang pernah ia raih, mungkin tak akan ada artinya jika dirinya terbukti melakukan korupsi.
(CNN)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here