PBB : Pembicaraan Damai Suriah Fokus Pada “Transisi Politik”

0
460
Poto : Seorang wanita Suriah sedang berjalan tengah-tengah puing-puing di lokasi terkena serangan rudal udara berturut-turut dilakukan oleh angkatan udara Rusia. File foto: Reuters

Suriah-Pembicaraan damai akan segera berlangsung di Suriah. Negosiasi dipokuskan pada “transisi politik” pada negara yang dilanda perang.

Hal ini diungkapkan kantor mediator PBB, Selasa (22/2/17) seperti lansir aranews, menyusul PBB kawatir terhap mundurnya tujuan awal.

Utusan PBB, Staffan de Mistura saat ini seperti ada keraguan untuk menggunakan istilah “transisi politik” akhir akhir ini.

“istilah oposisi telah dikaitkan dengan penghapusan Presiden Suriah Bashar al-Assad.

Kepala de Mistura untuk staf, Michael contet, mengatakan kepada insan pers, bahwa Resolusi Dewan Keamanan 2254, yang menyerukan “negosiasi pada proses transisi politik”, masih titik awal untuk bahan pembicaraan yang akan dimulai di Jenewa, Kamis (23/2/17) besok.

“transisi politik bersama desakan oposisi bahwa Assad mundur, kekuasaan telah menjadi titik utama dalam putaran sebelumnya negosiasi.

Pemerintah Damaskus telah bersikeras bahwa nasib presiden tidak untuk diskusikan.

Sejak April 2016, ketika delegasi saingan di kota Swiss, oposisi telah melihat posisinya melemah substansial, sebagai pasukan pemerintah telah merebut kembali wilayah termasuk mantan benteng pemberontak di Aleppo timur.

Pihak oposisi juga telah melihat pendukung terbesar – Amerika Serikat dan Turki – menunjukkan tanda-tanda pergeseran posisi mereka, memicu keprihatinan di tubuh pemberontak pada tingkat bahwa yang mana tuntutan mereka untuk keberangkatan Assad mungkin lagi terdengar.

Pemerintahan Presiden AS Donald Trump mengatakan “Melihat segala sesuatu” tentang keterlibatannya di Suriah, dan Turki bulan lalu mengatakan bulan lalu bahwa pihaknya tidak lagi “realistis” untuk menuntut solusi untuk konflik Suriah yang dikecualikan Assad.

Tapi Ahmad Ramadhan, juru bicara Koalisi Nasional oposisi, menegaskan kepada AFP bahwa “masalah utama di babak ini akan menjadi transisi politik.”

“Delegasi oposisi akan fokus pada proposisi untuk membentuk tubuh pemerintahan transisi,” katanya.

Ia menambahkan bahwa itu akan menghadirkan rencana lengkap pada topik termasuk bagaimana hal itu akan dieksekusi berdasarkan resolusi internasional.”

Sementara itu contet mengatakan diskusi akan berpusat pada “pembentukan pemerintahan yang kredibel, inklusif dan non-sektarian,” serta “jadwal dan proses untuk merancang konstitusi baru, dan … pemilihan umum yang bebas dan adil.”

Komentarnya datang sebagai 40 organisasi hak asasi manusia menyerukan pembicaraan untuk fokus berat pada mengakhiri pelanggaran hak merajalela yang telah ditandai pada konflik enam tahun Suriah, yang menewaskan lebih dari 310.000 jiwa, dan jutaan lainnya mengungsi.

“Salah satu tujuan utama dari pembicaraan Jenewa harus mengakhiri pelanggaran terhadap Suriah yang menghadapi pemboman, serangan kimia, kelaparan, penahanan ilegal, dan lebih kengerian,” kata Lama Fakih dari Human Rights Watch dalam sebuah pernyataan bersama.(aranews)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.