Dua Jenderal Rusia Tewas Dalam Serangan Balik Pasukan Ukraina di Kota Kharkiv

0
407
Foto : Wilayah Kharkiv yang sudah aman dari pendudukan pasukan Rusia usai berhasil di pukul Mundur Pasukan Ukraina, pada pertempuran itu dua jenderal Rusia di kabarkan tewas (Kyiv)

IndependenNews.com, KHARKIV | Pasukan Rusia kehilangan wilayah di dekat Kharkiv saat serangan balik Ukraina membrondong pasukan Rusia dari desa-desa di sekitarnya.  Delapan Kota dan Desa pada 6 Mei lalu.

Dikutip dari Kyiv Independent, konvoi kecil wartawan mengitari tikungan di luar Kharkiv, dua howitzer Ukraina berwarna hijau terlihat di sebuah bukit.

Beberapa saat kemudian, mereka menghilang, kemungkinan pindah ke lokasi lain untuk melanjutkan pertempuran artileri yang sedang berlangsung melawan Rusia di dekat kota terbesar kedua Ukraina hanya 25 kilometer jauhnya dari perbatasan Rusia. 

Dipedesaan hanya terdengar deru berulang dari Sistem Roket Peluncuran Ganda Ukraina yang menembaki posisi Rusia di kejauhan, api menembak ke langit. 

Hasil pertempuran itu Pasukan Rusia dipukul mundur dari beberapa wilayah yang sempat dikuasi di dekat Kharkiv. Serangan balik Ukraina memukul mundur pasukan Rusia dari desa-desa di sekitarnya. 

“Delapan kota dan desa pada 6 Mei lalu, menurut Tetiana Apatchenko, seorang wartawan dengan brigade mekanis terpisah ke-92. Sejak itu, pasukan Ukraina terus membombardir pasukan rusia sebagai upaya pembebasan mereka di daerah tersebut. 

Apatchenko mengatakan bahwa upaya Rusia untuk merebut kembali wilayah ini tidak berhasil.

“Ini adalah skenario Chornobaivka,” kata Mykhailo, seorang tentara Ukraina, yang berdiri di sebelah timur desa Mala Rohan, yang dibebaskan lebih dari sebulan lalu. Dia tidak berwenang untuk memberikan nama lengkapnya. “Mereka menyerang kita tetapi tidak berhasil.”

Mengacu pada upaya pasukan Rusia untuk menduduki Bandara Internasional Kherson di Chornobaivka di Kherson Oblast, sementara angkatan bersenjata Ukraina melancarkan 18 serangan yang berhasil dan dilaporkan serangan tersebut telah menewaskan dua jenderal Rusia.

“Ada saat-saat ketika artileri kami menyerang dengan ketepatan yang sangat tinggi,” kata Mykhailo. 

Pertempuran artileri adalah nama permainan di luar Kharkiv. Di sini, tembakan tidak langsung adalah metode utama pertempuran saat pasukan Ukraina mendorong musuh mereka keluar dari posisi mereka di sekitar kota. 

Komandan tertinggi Ukraina, Valeriy Zaluzhniy, mengatakan pada 5 Mei bahwa pasukan Ukraina beralih ke operasi serangan balik di sekitar Kharkiv dan Izium, kota penting lainnya di Oblast Kharkiv yang berada di tengah poros serangan besar terhadap wilayah Donbas.

Menurut Institute for the Study of War, sebuah tank AS, serangan balik Ukraina di sekitar Kharkiv dapat memaksa Rusia untuk memanggil bala bantuan atau berisiko kehilangan posisi dalam jangkauan artileri kota. 

“Operasi Ukraina ini berkembang menjadi serangan balik yang sukses dan lebih luas. Sebagai lawan dari serangan balik yang lebih lokal yang telah dilakukan pasukan Ukraina sepanjang perang untuk mengamankan medan utama dan mengganggu operasi ofensif Rusia,” tulis Institut dalam analisisnya. 

Lebih lanjut dikatakan bahwa pasukan Ukraina merebut kembali wilayah di sepanjang busur lebar di sekitar kota, sebagai lawan dari dorongan yang terfokus. ISW percaya ini menunjukkan kemampuan untuk meluncurkan serangan skala besar dari apa yang telah diamati dalam perang sejauh ini. 

Kharkiv membutuhkan bantuan. Kota ini telah dihantam tanpa ampun sejak perang dimulai, termasuk dengan munisi tandan. Lebih dari 1.600 bangunan apartemen bertingkat tinggi telah hancur atau rusak, bersama dengan puluhan bangunan bersejarah. Serangan 7 Mei terbaru menghancurkan sebuah bangunan Museum Nasional yang dinamai menurut nama filsuf Hryhory Skovoroda.

Meskipun didorong kembali oleh serangan balasan baru-baru ini, pasukan Rusia terus menyerang Kharkiv dan daerah-daerah sekitarnya. Olena Shapoval, juru bicara pemerintah daerah, mengatakan kepada Kyiv Independent bahwa akhir-akhir ini, kota itu telah diserang oleh artileri dan mortir, bukan roket.

Oleh Synehuybov, kepala pemerintah daerah Kharkiv Oblast, menulis di saluran Telegramnya bahwa serangan Rusia terhadap Kharkiv “tidak ditargetkan” yang berarti “bisa ada (serangan) masuk di distrik mana pun, di halaman mana pun, di taman bermain mana pun. ”

Namun, Oleksandr, penduduk asli kota Bezruky di utara kota, mengatakan bahwa di awal perang, Rusia lebih akurat. Di kotanya, Rusia secara khusus menargetkan sukarelawan yang membantu orang lain – menghancurkan empat rumah milik orang-orang tersebut dengan presisi, katanya. Oleksandr menolak memberikan nama belakangnya karena alasan keamanan. 

Sementara itu, serangan Rusia terus melukai dan membunuh orang tidak hanya di Kharkiv tetapi di seluruh wilayah. 

Pada tanggal 5 Mei, otoritas kota menyampaikan bahwa seorang sukarelawan berusia 15 tahun tewas ketika Rusia menembaki Feldman Eco Park di dekat Kharkiv. Bocah itu membantu mengevakuasi hewan-hewan dari kebun binatang taman.

Orang-orang yang tinggal lebih dekat dengan perbatasan Oblast Donetsk berada dalam bahaya yang lebih besar karena pertempuran yang semakin intensif di sana. Hennadiy Troynyak, seorang operator ketel uap, melangkah keluar rumahnya untuk pergi bekerja di pagi hari, ketika sebuah peluru memporak-porandakan rumahnya dan meledakkan pecahan di dada dan sampingnya, meninggalkan luka keluar. Dia sekarang pulih dari operasi di Kharkiv, di mana dia berbicara dengan Kyiv Independent. 

Lyubov Zlobina, yang memiliki sebuah peternakan di Mala Rohan, mengatakan dia kehilangan 140 hewan, termasuk babi, domba dan anak sapi dalam penembakan selama perang. Pada satu titik, sebuah proyektil menyulut salah satu bangunan pertanian, menyebabkan beberapa hewan terbakar. 

Dia menambahkan bahwa orang-orang Rusia akan menembaki kendaraannya ketika dia mencoba membuat pasokan makanan mengalir untuk penduduk setempat, mempermainkannya “seperti kucing dengan tikus.”

“Mereka akan datang, mengatakan ‘dan bagaimana kabarmu pagi ini?’” kenangnya. 

“Saya berkata ‘baik, kami mengemudi dan Anda menembaki kami.’ Dan mereka berkata ‘cepat atau lambat, mereka akan menangkapmu.'(red)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here