Muslim Tiongkok Merayakan Idul Adha 1437 Hijriayah

0
663
Poto Kurban (beritasatu)
Poto Kurban (beritasatu)
Poto Kurban (beritasatu)

Beijing -Muslim Xinjiang dan beberapa wilayah di Tiongkok, turut merayakan Idul Adha 1437 Hijriyah, dengan menggelar Shalat Id di masjid masjid pada Senin.

Media setempat mengabarkan muslim di Urumqi, Xinjiang, sejak pagi telah mendatangi masjid-masjid di kota tersebut, antara lain masjid agung Qinghai.

Sebulan sebelum perayaan, warga muslim di Xinjiang telah membeli hewan kurban berupa domba, sapi dan kambing.

Setelah melaksanakan shalat Id, warga muslim menyembelih hewan kurban yang dibagikan kepada panitia masjid, dan dibawa pulang untuk dibagikan kepada saudara dan disantap bersama keluarga.

Di Beijing, umat muslim pun merayakan Idul Adha dengan menggelar shalat Id di sejumlah masjid yang tersebar di ibu kota Tiongkok tersebut. Pantauan Antara di Masjid Dongzhimen, umat muslim tiba sejak pagi hari dan melaksanakan shalat dan kurban.

Beberapa aparat keamanan tampak berjaga di luar masjid, begitu pun di Masjid Niujie. Kehadiran beberapa aparat tersebut, untuk mengatur arus lalu lintas dan menjaga agar peribadatan berlangsung aman.

Usai melakukan shalat Id mereka kembali pulang dan berkumpul dengan keluarga, bersantap bersama dengan aneka sajian dimulai dengan aneka kudapan ringan, seperti buah kering, dan kue kering khas Tiongkok.

Di Tiongkok, ada dua provinsi yang etnis mayoritas Muslim yakni di Xinjiang dan Ningxia. Di Xinjiang mayoritas etnisnya adalah Uyghur identik dengan Muslim, juga di Ningxia, mayoritas etnisnya adalah Hui, juga identik dengan Islam.

Terdapat 56 etnis di Tiongkok. Mereka hidup dan tinggal di seluruh provinsi. Misalkan di provinsi Ningxia ada 35 etnis, namun mayoritas adalah etnis Hui sekitar 38 persen. Bukan saja mayoritas, tapi penduduk asli provinsi Ningxia adalah etnis Hui. Begitu juga di Xinjiang yang mayoritas adalah etnis Uyghur dan juga etnis asli provinsi tersebut.

Karena keanekaragaman etnis dan punya budaya lokal, pemerintah Tiongkok yang dipimpin partai komunis, memberikan otonomi kepada provinsi Xinjiang dan Ningxia sejak 1958. Otonomi untuk menegakkan hukum sesuai dengan adat istiadat setempat dan budaya lokal. Terkait itu Idul Adha di Xinjiang libur tiga hari, di Ningxia libur empat hari kecuali di provinsi lain tidak libur, termasuk Beijing.(beritasatu)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here