BPK RI Perwakilan Kepri Temukan Dana RSUD Embung Fatima Tak Dapat Dipertanggungjawabkan Rp 624 juta

0
515

Batam – Predikat Opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) atas laporan keuangan tahun 2016 yang diperoleh Pemerintah Kota (Pemko) Batam masih mendapat catatan dari Badan Pengelola Keuangan (BPK). Salah satunya terkait pengelolaan keuangan di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Embung Fatimah.

Pemeriksaan laporan keuangan RSUD Embung Fatimah oleh BPK RI Perwakilan Kepri, terdapat temuan dana yang tidak dapat dipertanggungjawabkan sebesar Rp 624.915.104 juta.

Seperti dilansir Batamtoday menyebut bahwa  pada periode Januari-April 2016 diperoleh dari penerimaan Rp 21.441.852.751. Sementara tercatat pengeluaran dengan priode yang sama berjumlah Rp 20.816.937.647. Sehingga dalam proses pemeriksaaan terjadi laporan keuangan yang tidak balance.

Sehingga, berdasarkan data penerimaan dan pengeluaran Januari sampai dengan April 2016 terdapat selisih saldo sebesar Rp 624.915.104 juta yang belum bisa dipertanggungjawabkan.

Berdasarkan keterangan sumber, bendahara periode Januari – April tidak menyerahkan selisih saldo tersebut secara tunai kepada bendahara di bulan Mei – Desember 2016.

“Bendahara periode Mei – Desember 2016 mengaku tidak ada menerima uang tersebut dari bendahara sebelumnya.’ujar sumber

Sumber lain juga menyebutkan, pada Juli 2017 ini, berdasarkan temuan BPK tersebut, Direktur RSUD Embung Fatimah telah meminta kepada bendahara periode Januari – April 2016 untuk segera menjelaskan temuan BPK atas selisih saldo tersebut.

“Permintaan penjelasan ini sudah diketahui Walikota Batam, Wakil Walikota, Sekda serta dari Inspektur Inspektorat Kota Batam,” kata dia menjelaskan.

Selain masalah laporan keuangan Priode Januari – April 2016 yang terdapat selisih saldo sebesar Rp 624.915.104, diduga juga masih banyak penggunaan keuangan yang tidak provesional di RSUD Embung Fatimah seperti pinjaman uang oleh PNS mencapai satuan juta rupiah, jasa medis, belanja kebutuhan tiap item untuk makan pasien inap, makan pasien inap dan lainnya.

Hingga berita ini dipublish, Wakil Direktur Keuangan RSUD Embung Fatimah, Afriyeni yang dikonfirmasi melalui layanan telepon maupun Whatsapp belum ada jawaban.

Hingga berita ini diunggah, Humas RSUD Belum dapat di konfirmasi

(Red/BT)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here